Mengidentifikasi Senyawa Asam Basa dan Garam 2 - Mengidentifikasi Senyawa Asam, Basa, dan Garam

Mengidentifikasi Senyawa Asam, Basa, dan Garam

Posted on
Mengidentifikasi Senyawa Asam, Basa, dan Garam - Untuk menentukan adanya senyawa asam, basa, atau garam dalam suatu zat dapat digunakan zat penunjuk atau indikator. Indikator adalah zat yang dapat berubah warna sesuai dengan sifat lingkungannya. Beberapa jenis indikator yang dapat digunakan untuk menentukan kandungan senyawa asam atau basa adalah kertas lakmus, indikator universal, dan pH-meter.
Cara Mengidentifikasi Senyawa Asam, Basa, dan Garam
Kertas lakmus

Kertas lakmus adalah indikator asam basa yang dibuat dari senyawa kimia yang dikeringkan pada kertas. Kertas lakmus ada dua jenis, yaitu kertas lakmus merah dan kertas lakmus biru. Kertas lakmus dapat digunakan untuk menentukan jenis larutan asam, larutan basa atau larutan garam. Warna kertas lakmus akan berubah sesuai dengan sifat lingkungannya.

Warna kertas lakmus merah akan tetap merah pada zat yang mengandung senyawa asam dan senyawa garam netral). Pada zat yang mengandung senyawa basa, kertas lakmus merah akan berubah warna menjadi warna biru.

Warna kertas lakmus biru akan tetap biru pada zat yang mengandung senyawa basa dan senyawa garam (netral). Warna kertas lakmus biru akan berubah menjadi berwarna merah pada zat yang mengandung senyawa asam.

Baca Juga :  Tips Berkendara Aman dari Penodong

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *